Monday, 15 May 2017

Tidak ingin terjadi Banjir,ZOLA Himbau Warganya,"Tidak Buang Sampah di Sungai"



Lacaknews.net ,Jambi - Gubernur Jambi, H. Zumi Zola, S.TP, MA bersama Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Provinsi Jambi, Dody Irawan, ST, MT meninjau pengerukan saluran atau aliran air menuju sungai Batanghari, yakni di Sungai Tembuku, Kasang, Kota Jambi yang dipenuhi sampah, Minggu (14/5).

Sampah yang menumpuk menimbulkan bau bahkan menebarkan penyakit, langkah antisipasi serta tindakan cepat diupayakan Pemerintah Provinsi Jambi dan Pemkot Jambi di lokasi hilir aliran air menuju Sungai Batanghari.

"Sampah begitu banyak dan penumpukan di sini juga akibat curah hujan tinggi dan ini sudah sesuai prosedur dikerjakan," ujar Zola.

Zola menjelaskan, ada dua tujuan pengerukan sampah dari Sungai Tembuku tersebut, yaitu untuk mencegah banjir dan untuk alasan kesehatan dan kebersihan.

Zola kembali menghimbau masyarakat untuk tidak membuang sampah sembarangan, apalagi di daerah aliran air atau sungai.

Beberapa waktu yang lalu ketika meninjau pengerukan sampah dan pelebaran aliran anak sungai di Payo Lebar (samping Hotel Aini Kota Jambi), lokasi yang sempat mengalami banjir dan salah satu penyebabnya adalah karena banyaknya sampah di aliran air, Zola juga menghimbau dengan sangat kepada masyarakat untuk tidak membuang sampah di sungai atau aliran air.

"Camat dan lurah juga sudah disampaikan untuk menghimbau masyarakat agar tidak membuang sampah sembarangan. Jika banjir semua akan rugi," tegas Zola

Pemprov Jambi mengerahkan satu unit eskavator dan tiga mobil angkut sampah untuk mengeruk sampah dari aliran sungai.

Sementara Pemerintah Kota Jambi membantu dengan mengerahkan empat mobil angkut sampah, dan secara bersama membuang sampah menuju tempat pembuangan akhir.

"Kita kerjasama jangan sampai sampah menumpuk, selain bau dan menebarkan penyakit, sampah bisa mengakibatkan terjadinya banjir," jelas Zola.

Langkah antisipasi dengan membuat jalur dan pintu air untuk mengontrol sampah langsung masuk sungai sudah berfungsi dengan baik.

Zola mengatakan, peninjauan pintu air milik Badan Wilayah Sungai Sumatera (BWSS) di Tembuku Kasang Jambi merupakan bentuk kerjasama dengan Pemerintah Kota Jambi untuk mempercepat pengerukan sampah serta meninjau daerah rawan banjir akibat pendangkalan aliran air maupun anak sungai.

"Kita sepakat, sampah sudah menumpuk dan ambil tindakan, kejadian Payo Lebar banjir karena sedimentasi yang 80 persen sampah, akhirnya air cepat naik dan banjir," kata Zola.
Share:

0 comments:

Post a Comment

KPU KOTA SUNGAIPENUH

KPU KOTA SUNGAIPENUH

Blog Archive

Support

iklan banner iklan banner